Thursday , 18 September 2014
Kotak Kado Internasional

Ulama Su’: Penyesat dan Perusak Umat

Ulama menempati posisi yang mulia dalam agama kita. Melaluinya, ilmu Islam dapat tersampaikan dari generasi ke generasi hingga zaman kita. Tidak orang yang mampu berislam dengan benar kecuali melalaui jasa para ulama baik dalam ceramah maupun tulisan mereka. Maka wajarlah jika Islam benar-benar memuliakan mereka dengan menyebutkan, “Para ulama pewaris para nabi.” (HR. Al-Tirmidzi)
Bahkan Al-Qur’an sendiri teleh menyebutkan keutamaan mereka. Banyak ayat yang menerangkannya, di antaranya:
شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Ali Imran: 18)
Allah memuliakan para ulama dengan memberikan kesaksian bahwa mereka termasuk hamba-hamba-Nya yang bertauhid dan ikhlas beribadah kepada-Nya. ini merupakan keistimewaan agung dan maqam mulia yang dimiliki mereka.
Al-Qurthubi rahimahullah berkata tentang tafsir ayat ini: dalam ayat ini terdapat dalil tentang keutamaan ilmu dan kemuliaan ulama. Jika ada seseorang yang lebih mulia daripada ulama pastinya Allah akan menggandengkan penyebutan mereka dengan nama-Nya dan nama malaikat-Nya sebagaimana Dia menyebutkan ulama.
Lebih jelas lagi, Allah mengangkat kedudukan para ulama dengan beberapa derajat sesuai dengan ilmu dan keimanan mereka. Hal itu karena besarnya pengaruh dan manfaat mereka di tengah-tengah umat.

 

Allah Ta’ala berfirman,
يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ
Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Mujadilah: 11)
Namun juga, Al-Qur’an menyebutkan ada sebagian ulama (orang yang telah Allah beri ilmu) juga mendapat celaan, yaitu ulama su’. Di antara ayat yang mencela ulama jenis ini adalah:
إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَا أَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى مِنْ بَعْدِ مَا بَيَّنَّاهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَئِكَ يَلْعَنُهُمُ اللَّهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللَّاعِنُونَ

 

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam Al Kitab, mereka itu dilaknati Allah dan dilaknati (pula) oleh semua (makhluk) yang dapat melaknati.” (QS. Al-Baqarah: 159)
Ulama yang dicela dalam ayat ini adalah mereka yang menipu umat dengan menyembunyikan kebenaran yang telah dibawa para rasul. Mereka menampilkan kebenaran apa yang tidak sebenarnya karena pesanan dan kepentingan. Maka mereka diancam dengan laknat dari Allah dan para hamba-Nya.
Walaupun ayat ini turun berkaitan dengan ahli kitab namun hukumnya berlaku secara umum  bagi siapa saja yang menyembunyikan kebenaran yang telah Allah turunkan. (Lihat: Tafsir al-Sa’di)

 

Dampak dari penyimpangan mereka sangat dahsyat. Kebenaran bisa dinilai kesesatan, begitu juga sebaliknya. Bukan satu atau dua orang yang akan tersesatkan karenanya, tapi ribuan bahkan jutaan. Karenanya jika mereka bertaubat, taubatnya tidak seperti taubat dari kemaksiatan lainnya. Taubatnya diberi syarat, memberikan penjelasan dan melakukan perbaikan. “Kecuali mereka yang telah tobat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itu Aku menerima tobatnya dan Akulah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah: 160)
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah mengingatkan umatkan akan bahaya mereka. Beliau Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda -setelah menyebutkan jangkauan kekuasaan umatnya-,
إِنَّمَا أَخَافُ عَلَى أُمَّتِي الْأَئِمَّةَ الْمُضِلِّيْنَ

 

Sesungguhnya yang aku khawatirkan terhadap umatku tiada lain adalah para pemimpin yang menyesatkan.” (HR. al-Darimi dalam Shahihnya dari haidts Tsauban, Imam Abu Dawud al-Thayalisi dari hadits Abu Darda’)
Penggunaan kata “innama” secara umum memiliki makna hashar (pembatasan). Ini menunjukkan besarnya bahaya pemimpin penyesat. Pemimpin penyesat adalah pemimpin sesat yang mencakup penguasa perusak, ulama penyesat, dan ahli ibadah yang sesat (ngawur). Keberadaan mereka menggiring umat kepada kesesatan, menghancurkan agama mereka, dan menimbulkan kerusakan dalam kehidupan mereka. Termasuk di dalamnya adalah para du’at (pendakwah dan penceramah); jika mereka menyeru kepada kesesatan maka bahayanya tidak lagi diragukan. Jika masyarakat sudah percaya kepadanya dan yakin dengan ilmunya, maka ia akan merusak akidah dan keimanan mereka. Ini seperti hadirnya pemimpin kelompok-kelompok sesat yang mengaku sebagai imam mahdi dan sebagainya.

 

Dari Ziyad bin Hudair Radhiyallahu ‘Anhu , ia berkata: Umar bin Khathab Radhiyallahu ‘Anhu berkata kepadaku: Tahukan engkau apa yang akan merobohkan Islam? Aku menjawab: Tidak (tahu). Beliau berkata: Yang akan merobohkan Islam adalah penyimpangan ulama, debatnya munafik dengan Al-Qur’an, dan hukum para pemimpin penyesat.” (Atsar Shahihi riwayat Ibnul Mubarak dalam al-Zuhud wa al-Raqaiq, al-Faryabi dalam Sifah al-Nifaq wa Dzam al-Munafikin, Ibnu Abdil Barr dalam Jami’ Bayan al-’Ilmi wa Fadhlih, Al-Darimi dan selainnya. Dishahihkan al-Albani dalam al-Misyhkah)
Pusat Souvenir Pernikahan
Partisipasi Via Email Redaksi